Warung Kopi Purnama

Warung Purnama

Warung kopi Purnama nyempil di antara keramaian Jalan Alkateri.

Beberapa bulan lalu gua pernah ngetwit Pak Bondan Winarno yang jagoan kuliner itu. Gua nanya kalo saya mau ngopi di Bandung enaknya dimana yah? Jawabannya Cuma satu, yaitu di Warung Purnama di Jl. Alkateri 22.

Hmmm koq gua ga pernah tau yah… Hehehe mungkin karena gua bukan penikmat atau pemburu kopi, jadi ga terlalu nyari kopi juga kali ye. Kalo Jalan Alkateri mah gua tau, itu letaknya di tengah kota Bandung deket alun-alun; bukan jalan yang gede paling hanya pas untuk dua mobil. Setau gua Alkateri itu mah tempat jual karpet, dan banyak tukang bingkai poster. Oh ada toko Hoya, ini yg paling melekat bagi gua. Hoya adalah toko mainan paling beken waktu gua kecil dulu hehehehe… Eh ngomong-ngomong jadi Warung Purnama itu sebelah mana yah?
Ah gampang lah, Jalan Alkateri kan pendek, tinggal cari aja. Oke dah direncanakan secepatnya ke sana.

Hehehehe tapi rencana tinggal rencana… Akhirnya baru kemaren ini gua sempet berkunjung ke sana – meleset hampir setengah taun hahahaha….. Pagi itu gua ke pasar, abis beres dari pasar gua meluncurlah ke Alkateri.

Akhirnya gua nyampe sana kira-kira jam 8.00 pagi. Warung Purnama itu tempatnya kecil. Di sana udah rame, hanya tersisa satu meja kosong. Kebanyakan orang yang sedang duduk di sana sepintas gua liat sedang ngopi,dan banyaknya nya orang-orang tua yang ngobrol atau baca koran. Ehmm….tempatnya kuno bgt yah. Meja, kursi, cat dindingnya setelan rumah-rumah jaman Belanda lah…hehehehe cocok ama usia tamu-tamu yang dateng. Mungkin ini tempat nongkrong mereka saat muda kali yee….

Langsung aja gua duduk di meja yang kosong di pojokan dan langsung pesen jagoannya tempat ini… Kopi! Buat nemenin ngopi, gua pesen bubur ayam. Oya, selain makanan yang ada di menu, kita juga bisa mesen jajanan di luar kedai kopi ini. Ada kembang tahu, kompia, dan makanan jajanan lain-lain.

Ga lama menunggu, datenglah pesanan gua. Yang pertama dateng adalah Kopi. Hmmmm…. Langsung aja gua seruput… Wah mantap… Kental kopinya dan manisnya pas dengan sedikit rasa asem. Biasanya gua agak kurang suka dengan kopi yang ada asemnya. Tapi kali ini pas rasanya. Belakangan gua tau dari temen gua yang emang hobi ngopi, kalo kopi yang dipake adalah kopi medan dan ini merupakan resep turun temurun sehingga dari dulu rasanya ga berubah.

Setelah beberapa seruput kopi, datanglah pesanan gua yang satu lagi. Ya, bubur ayam cocok untuk sarapan, jadi langsung aja gua gas. Bubur yang disajikan tipe bubur cina. Hahaha…itu cuma istilah gua doang sih, untuk mendeskripsikan tipe bubur yang biasa disajikan di rumah makan Cina. Buburnya pasti ga kental, cenderung encer, asin, minimalis isinya. Gua suka dengan tipe bubur kayak gini.

Satu lagi yang gua suka dari tempat ini selain kopinya adalah suasananya yang terasa sangat biasa, jadi ga kayak dateng ke suatu tempat baru. Teman gua menyebutnya dengan istilah suasana yang akrab. Kemudian efek sinar matahari pagi yang masuk ke dalam ruangan dan melihat tamu-tamu yang kebanyakan orang-orang berusia tua yang sedang kongkow dan ngobrol dengan semangat di meja kursi tua yang masih kokoh. Sungguh paduan yang sangat menarik untuk dilihat dan inspiratif.

Akhir kata, entah sejak kapan warung kopi ini berdiri, yang pasti udah lama banget dan sepertinya rasa kopi yang tidak berubah dari jaman dahulu kala, suasana ‘biasa’, interior yang tua nan klasik yang membuat warung kopi ini tidak tergilas sama ratusan tempat kopi yang terus menjamur di kota Bandung ini. Dan itulah yang menjadikannya tetap sebagai tempat ngopi terbaik (minimal menurut Mr. Bondan).

Ditulis pada:July 5, 2011

Komentar: Belum ada Komentar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *