Rumah Makan Legoh

Legoh Cibeunying

Ini tampak depan RM Legoh cabang Taman Cibeunying Selatan 3


Belakangan ini setiap gue ke Bandung, pasti nggak pernah lupa mampir ke Legoh. Seringnya yang ke Jl. Sultan Agung 9 Bandung, walaupun ada juga cabangnya yang di Jl. Taman Cibeunying Selatan no.3, Bandung. Soalnya Legoh Sultan Agung lebih deket dengan distro-distro tempat gue belanja sih, hehehehe.

Tapi ada satu momen yang sangat-sangat berkesan buat gue, yaitu waktu gue akhirnya nyicipin Nasi Goreng Rica dengan level Pedes Mampus! Hahahaha.

Jadi ya, sebelumnya sih gue udah pernah makan Nasi Goreng Rica nya dan gue bilang enak banget, tapi kok sayang tak pedas (menurut gue). Dan memang selama ini gue penasaran banget sama Pedes Mampus-nya yang konon pedes banget itu, cuman karena status di Bandung gue adalah turis Jakarta yang perutnya gampang bermasalah, jadi kayaknya agak tidak bijaksana kalo makan pedes-pedesan sambil jalan-jalan. Nanti kalo kenapa-napa kan gawat. Tapi entah kenapa, malem itu (iya malem pula!) gue dengan gagah berani mengucap lantang ke waiter di Legoh, “Saya pesen Nasi Goreng Rica ya Mas, yang pedes mampus!”

Nasi Goreng Rica

Begitu piring nasi gorengnya dateng, langsung kecium tuh bau-bau rawit hahaha. Ah tapi enteng, gue pikir, karena nyokap gue kalo bikin sambel juga rawit merahnya gila-gilaan dan gue adem ayem aja makannya. Ya sudah, mari makan! 1 suap, 2 suap, 3 suap masih aman walopun mulai kepedesan.. lalu beberapa suapan berikutnya, gue langsung nangis HAHAHAHAHAHA. Pedes mampus indeed, boss! Tapi emang dasar nasi gorengnya memang enak, gue paksain makan terus (antara tersiksa dan menikmati itu beda tipis). Akibatnya, nangis dan meler terus juga. Sampe kayaknya ada salah satu temen gue yang memvideokan (heh!) Kira-kira tinggal 1/4 piring, gue nggak kuat lagi, kekenyangan DAN kepedesan. Tapi ya tetep lho, yang sisa 1/4 itu dibungkus hihi. Pamali ngebuang makanan enak 😛

Jadi dengan ini, gue resmi menyatakan Pedes Mampus nya RM Legoh beneran pedes mampus! Baru kali itu gue makan makanan pedes sampe beneran ngga abis hahahaha. Oh dan denger-denger katanya ada level baru, by request, Pedes Super Mampus. Ebusettt… itu yang ngerequest, ususnya dilaminating glossy yah?

Hehe jadi penasaran? Sepedes apa sih Pedes Mampus itu? Ya dateng aja ke RM Legoh yang di Sultan Agung atau Taman Cibeunying. Dan jangan lupa memesan segelas (atau dua) es teh jumbo juga keju aroma (cemilannya yang legendaris itu), kamu pasti butuh deh 😛 Lain kali gue pasti bakal datang dan pesen lagi nasi goreng rica itu!

***

Monika Suryadi

Artikel ini ditulis oleh teman kami, Monika Suryadi.

Monika Suryadi adalah seorang fotografer dan graphic designer yang tinggal di Jakarta. Bergelut di dunia F&B photography membuat Monika banyak berkenalan dengan kuliner-kuliner di berbagai tempat. Kadang dia cukup murah hati untuk memotret dengan bayaran makanan yang banyak dan enak, atau bahkan dengan tiket konser.

Ditulis pada:November 16, 2011

Komentar: 10 Komentar

10 Comments add one

  1. rmlegoh says:

    waduhhhh maaapkannn kaaa……..tengkiuuu buat pujian plus cucuran air matanya yaaa semoga ga kapokk

  2. Fifixu says:

    Kalo sy waktu itu makan kangkung rica pedes mampus di legoh sultan agung. Awalnya sih terasa pedes biasa aja karena memang saya doyan pedess. Apalagi cah kangkung pedes itu enak banget. Tapi lama2 ingus mulai memaksa ingin keluar, apalagi makannya tidak pakai nasi ya kalau tidak salah ingat? keringat di atas bibir dan hidung juga mulai rame. Syukur deh berhasil menghabiskan kangkung itu meskipun ada cabe2 ricanya yang berhasil saya singkirkan hahaha.

  3. sebetulnya gw ga tahan pedes.. tapi penasaran…
    alhasil…
    abis makan sesuap, langsung meringis. bisa mampus bener kl gw nekad abisin ini mah.
    kelanjutannya, gw geser piring ke sebelah jadi donasi ke yg demen pedes, terus pesen lagi yang ga pedes total…

  4. Dittobanditos says:

    ikan dori rica aja lah..greeesss

  5. Ijop says:

    belum tau klo lagi memasaknya yah? radius 20meter pada nangis karena pedih  🙂

  6. avistas says:

    Ternyata rumah makan ini menyediakan masakan babi!!!
    Sialan, yang punya ini rumah makan nggak ada niat untuk berterus terang tentang menu yang mereka sediakan. Padahal kami yang muslim sangat tidak bisa makan makanan yang dimasak menggunakan alat masak yg sama dengan makanan seperti babi ini.
    semoga semakin sedikit yang terkecoh. Trims.

    • Ratri Adityarani says:

      menu yang mengandung babi hanya menu special kok. Bukan menu yg umum disajikan kepada pelanggan. Tidak ada dalam daftar menu pula. Lagipula kalau anda tanyakan kepada waiternya, pasti akan dijelaskan juga kalau menu special tersebut dimasak, disajikan dan dicuci dengan peralatan yg terpisah dengan menu halal nya. Sehingga tidak meresahkan pelanggan yang muslim. Anda bahkan bisa cek sendiri di dapurnya untuk memastikan kehalalan pengolahan tiap masakannya.

      Semoga bisa lebih dimengerti. Trims.

      • SR Sundari says:

        menurut saya untuk muslim tidak bisa makan di tempat yang menyajikan babi, karena meskipun alat memasak yang digunakan berbeda, apakah piring sendok beserta garpunya dibedakan dari tamu yang memesan babi?
        dan tentu saja di tempat membersihkan piring2 dan cutlery beserta alat memasak semua bercampur bukan?
        dulu saya pernah hendak makah di sini, tapi saya beruntung teman saya yang memang mengkonsumsi babi memberitahu saya disini disajikan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *