Cabuk Rambak dan Nasi Liwet Nawangsari Solo

Tampak depan warung Nasi Liwet Nawangsari

Tampak depan warung Nasi Liwet Nawangsari

Info warung:
Nasi Liwet Nawangsari
Jl. Kencur Desa Jetis Kwarasan RT. 02 RW 01
Grogol Sukoharjo – Solo 57552

Telepon: 0857 25346656

***

Kita tiba di stasiun Solo Balapan kira-kira jam 4 subuh, pake kereta dari Bandung. Hmmm dinginnya AC di kereta membuat angin subuh Solo pun terasa anget di badan. Kedatangan gua ke Solo kali ini bukan untuk manggung bareng band gua atau liburan, tapi ada undangan acara klinik drum jadi rombongan kali ini pun ga banyak, hanya bertiga yaitu gua, kru drum gua Arnel dan DJ Adam. Klinik drum ini adalah semacam acara untuk mempromosikan drum Yamaha yang gua pake.

Turun dari kereta, kita ngopi dulu sejenak sambil nunggu jemputan. Ga nunggu lama, telepon gua berdering… Oh udah dijemput nihh ama panitianya dan langsung menuju hotel. Tapi karena kamar juga belum tersedia jadi hanya nongkrong aja di lobi hotel sambil ngobrol-ngobrol.

Pas matahari mulai muncul, mulai kerasa lapar nih… Langsung aja gua ajak nyari sarapan…. Hehehe…. Solo tuh kan beken banget dengan makanan yang enak-enak, maka berangkatlah kita pake mobil untuk nyari sarapan. Si sopir menyarankan untuk makan nasi liwet. Ya wes berangkat paaak! Hehehe.

Nah ternyata kita menuju semacam tempat olahraga. Ohh iyaa daerah Manahan, stadion Manahan yah. Nah disini ada Nasi Liwet yang beken katanya. Tapi lahh koq tutup yahhh. Tapi di sebelahnya ada Nasi Liwet juga niii, namanya Nasi Liwet Nawangsari Manahan. Nah udah ini aja… Langsung parkir dan kita turun.

Dalam hal makan, kayaknya Jogja ama Solo nih punya kesamaan. Hmm atau emang daerah daerah di Jawa seperti ini yah. Hobi banget ga ada meja hehehe alias lesehan. Hmm enak sih nyantai… Tapi buat orang yang berbadan besar seperti gua , tampaknya lesehan ini agak-agak menyesakkan hihihii… Tapi berhubung ga ada meja mau bilang apa yah. Akhirnya gua memilih tempat di ujung agar bisa nyender.

Ini penampakan Cabuk Rambak yang enak gurih

Ini penampakan Cabuk Rambak yang enak gurih

Langsung aja pesen nasi liwet… Tanpa ragu si ibu penjual liwet langsung dengan lincah memainkan tangan kosongnya untuk mengambil nasi, menyuwir ayam. Hihihihii…. Entah karena lapar atau emangnya enak, atau suasananya mendukung, cahaya matahari pagi di antara pohon-pohon rindang… Pemandangan orang-orang yang mulai beraktifitas untuk sekolah dan ngantor… Rasa nasi liwet ini koq enak banget yahh. Tapi porsinya itu lohh dikit banget yahhh. Dalam hitungan menit, nasi liwet sudah berpindah ke perut hehehe… Tapi mulut masih pengen ngunyah ey.

Sambil ngobrol-ngobrol, otak gua berpikir hmmm nasi liwet 1 lagi cocix kali yahh. Baru mau pesen eh si ibu kayaknya bisa membaca pikiran gua dan dia malah nawarin makanan lain….Cabuk Rambak. Wah edan namanya antik banget nihh. Belum pernah gua denger nama makanan kayak gini. Penasaran…. Naluri koki gua keluar nihhh. Langsung aja gua interogasi tuh si ibu. Ooh ternyata ketupat yang diberi saus seperti saus kacang, tapi bahan utamanya ternyata adalah wijen putih dan kelapa. Hihihihi antik… Pesen satu deh. Langsung tangan-tangan lincah si ibu ngambil daun, motong-motong dan beress dah.

Oohh ini toh cabuk rambak. Hmm rasanya asin gurih, soalnya pake kelapa parut plus dimakan pake krupuk. Wah keren nih makanannya sederhana tapi enak. Yah edisi kuliner pertama di Solo sukses nihhh… Maka baliklah kita ke hotel dengan perut kenyang.

Ditulis pada:February 27, 2016

Komentar: Belum ada Komentar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *