Mie Razali di Banda Aceh

nyicip-mie-razali-front

Info resto:
Mie Razali
Alamat: Jl. T. Panglima Polem no.83-84 Peunayong, Banda Aceh
Telepon: 0651-7400174

***

Pertama kali menjejakkan kaki di Banda Aceh, yang terbersit adalah rasa lapar dan langsung terbayang lezatnya Mie Aceh. Wah, sebenarnya saya sama sekali belum pernah mencicipi mie Aceh sebelumnya sih, hehehe. Jadi penasaran juga, seperti apa sih rasanya?

Beruntung siang itu saya dan teman saya diajak ke sebuah rumah makan yang konon katanya adalah salah satu tempat makan mie Aceh yang paling ngetop di Banda Aceh. Letaknya di Jl. T. Panglima Polem, termasuk pusat kota lah ya. Namanya Mie Razali. Begitu sampai di rumah makan ini, kami lihat sudah agak penuh tempatnya. Wah, kira-kira bakal dapat meja nggak ya? Untungnya sih ada meja kosong, jadi kami berempat langsung duduk dan siap memesan.

Suasana di dalam kedai Mie Razali

Suasana di dalam kedai Mie Razali

Bapak supir yang mengantar kami bercerita, bahwa beberapa waktu lalu ketika Presiden Jokowi berkunjung ke Banda Aceh, beliau juga menyantap mie di kedai Mie Razali ini. Hmmm, pantesan kedai ini ramai ya. Tampaknya para pejabat pun seleranya cocok dengan mie Aceh yang satu ini. Kalau dilihat dari plang papan namanya, kedai mie ini sudah ada sejak tahun 1967. Tidak heran kalau tagline-nya adalah Citarasa Sepanjang Masa. Dari jaman dulu juga orang-orang udah banyak yang ngefans sama mie ini rupanya, hehehe.

Waktu kami memesan, ada pilihan mie kuah, mie goreng, atau mie basah. Nah, kaya gimana tuh? Ternyata yang dimaksud dengan mie basah adalah mie goreng yang berkuah sedikit. Kalo bahasa jawanya ‘nyemek’, alias goreng tapi ada kuah dikit. Hehehehe pas banget nih sama selera saya.

Mie Goreng Basah Udang

Mie Goreng Basah Udang

Saya memesan Mie Goreng Basah udang. Waktu mienya datang, gileeee…. Langsung netes air liur saya! Tampilannya menggoda banget. Mie kuning goreng dengan sedikit kuah berwarna merah yang pekat oleh bumbu-bumbu. Rasanya agak pedas, spicy dalam artian terasa sekali bumbu rempah-rempahnya. Di dalam mienya tercampur udang-udang kupas berukuran sedang yang membuat saya nggak tahan untuk melahap semuanya.

Sementara teman saya memesan Mie Goreng Cumi. Wah, saya langsung takjub melihat potongan-potongan cuminya yang besar-besar! Biasanya kalau pesan makanan dengan bumbu cumi kan suka basa-basi doang ya daging cuminya, hehehe. Tapi kali ini, cuminya bahkan lebih menggoda hehehe.

Mie Goreng Cumi. Lihat potongan cuminya besar-besar!

Mie Goreng Cumi. Lihat potongan cuminya besar-besar!

Semua mie pesanan kami ditemani dengan sepiring kecil yang berisi acar timun, bawang merah, cabe rawit, dan emping melinjo. Karena menurut saya rasa pedas dari si Mie Aceh ini sudah cukup menantang lidah saya, jadi rawitnya saya abaikan. Tapi timun acarnya saya habiskan karena rasanya segar sekali, pas dengan rasa mie yang penuh rempah.

Rasa mie Aceh yang agak pedas ini membuat saya agak berkeringat, hehehe. Memang Mie Razali ini bentuknya rumah makan sederhana yang tidak menggunakan AC, hanya ada beberapa kipas angin di dalam. tapi tempatnya cukup luas, bersih, dan yang jelas ramai pelanggan. Untungnya kami duduk agak di luar jadi masih agak adem. Saya memesan Es Teh Tarik yang segar satu…. dan Es Teh Tawar satu lagi! Hehehehe antara haus, kepedesan, dan maruk memang beda tipis sih.

Seporsi Mie Goreng Cumi lengkap dengan acar timun, emping, dan es teh manis

Seporsi Mie Goreng Cumi lengkap dengan acar timun, emping, dan es teh manis

Pengalaman saya saat pertama kali makan Mie Aceh ini sungguh berkesan, membuat saya ketagihan hehehe. Lain kali kalau saya ke Aceh lagi, rasanya saya pengen coba mie Aceh di tempat lain deh. Tapi kalau kamu bingung mencari mie Aceh yang enak dan terjangkau, Mie Razali ini patut jadi pilihan kamu!

Ditulis pada:May 16, 2016

Komentar: 4 Komentar

4 Comments add one

  1. Adetruna says:

    Reputasinya mumpuni gitu yak? Sejak 1967.. waktu itu dibuatpun akubbelon oleh ayah bundaku (((ayahbunda)))

    *Nice article 😀

    • Ratri Adityarani says:

      Hahahaha makasihkang Ade 😀 Mungkin kalo deket, dulu ayah bundanya juga bisa nangkring di Mie Razali ini ya XD

  2. Tak pernah terlewat kalo ke Aceh.
    Tapi biasanya selalu always Mie Kepiting, jarang ganti2…

    • Ratri Adityarani says:

      Waahh aku malah nggak nyobain yang kepiting, soalnya alergi hahaha… tapi cumi & udangnya sih manteebbb 😀

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *