Nasi Goreng Belakang BIP Bandung

nyicip-nasgor-belakang-bip

Info warung:
Nasi Goreng Belakang BIP (tidak ada nama jelasnya)
Alamat:
Jl. Sumatera, belakang gedung Bandung Indah Plaza

Kisaran harga: Rp 27,000 – 30,000

***

Beberapa hari lalu gua nonton konser Barasuara, sebuah grup musik yang sedang naik daun. Konsernya diadain di Bikasoga daerah Buah Batu Bandung. Konser berlangsung cukup singkat karena mereka hanya membawakan sekitar 10 lagu….kacau nih udah beres lagi, hehehe. Tapi dibalik penyesalan itu ternyata ada keuntungan juga deng. Apa itu?….Nah ini ceritanya.

Waktu menunjukan jam 9 kurang ketika kita keluar dari gedung pertunjukan, hmm masih cukup pagi nih untuk ukuran nonton konser musik. Ngapain yahhh nanggung juga niii……. Akhirnya kita memutuskan untuk mencari makan. Wah kesempatan bagus nih, gua jarang banget punya kesempatan untuk makan di luar. Hmmm kemana yaa? Temen gua Djundi punya usul bagus yaitu nyicipin Nasi Goreng Babi di belakang mall BIP. Rekomended banget nih katanya.

Mantap nii… Maka berangkatlah kita. Sambil jalan kita berpikir kalo misalnya doi tutup, kita musti kemana yah. Soalnya jam udah ampir jam 10 nih. Begitu belok ke jalan Sumatera di belakang BIP, di antara mobil-mobil parkir ada tenda yang nyala lampunya. Hahaha… Masih buka kayaknya nihhh. Ternyata bener emang masih buka. Hihihi pas banget. Langsunglah kita turun.

Tempatnya tuh hanya berupa gerobak yang ada tendanya, dan di bawah tenda ada kursi-kursi plastik untuk kita duduk tanpa meja. Langsung aja kita pesen Nasi Goreng Babi. Selain menu itu tuh ada juga mie goreng dan bihun goreng… Tapi kayaknya kalo lagi lapar banget gini mah nasi kali yah cocixnya hehehehe.

Sambil nunggu nasi goreng dibuat, gua merhatiin yang masaknya ada 1 orang opa-opa yang masak dan 1 orang oma-oma yang bantuin nyiapin bahan. Sedangkan ada 1 lagi cewe yang lebih muda, dia yang nyiapin minuman serta bayar-bayaran kayaknya. Hmmm udah tua banget tuh yang masaknya hehehe. Dengan usia setua itu, si opa tetep kerja masak, dengan tempatnya terbuka dan banyak angin. Kalo ujan juga ditanggung air masih bisa tampias. Edan juga semangat kerjanya yah… Hehehe… Sedangkan gua yang sama-sama tukang masak juga dengan keadaan tempat kerja yang lebih baik dari ini, tapi masih aja mengeluh hehehehehe… Koq jadi curcol gini.

Kakek nenek yang memasak dan menyiapkan nasi goreng

Kakek nenek yang memasak dan menyiapkan nasi goreng

Mari kita fokus gimana tuh cara doi masak. Hmm kompor yang dipake tampaknya kompor arang – alias bukan kompor gas – dengan api yang menyala bagus. Faktor api ini adalah salah satu faktor yang mendukung untuk bisa membuat makanan enak. Jadi melihat nyala api yang bagus, gua sudah bisa membayangkan kemungkinan besar hasilnya juga bakal enak nihhh. Si opa mah kalem we masaknya.

Ga berapa lama nasi gorengnya beres, cuma sayangnya acarnya abis. Padahal menurut temen gua Djundi yang sering makan disini, acarnya enak nih. Wah sayang juga yah… Tapi yang penting kita cek dulu nih rasanya. Weleh weleh… Banyak juga porsinya yah. Atau piringnya yang kecil nih? Hahaha ternyata emang porsinya banyak deng. Nasi gorengnya dimasak memakai kecap manis dan banyak potongan-potongan daging babinya. Langsung aja gua cicipin nih nasi gorengnya. Ternyata sesuai dengan yang gua perkirakan… enak!!! Di pinggir nasi goreng kita dikasih sambel yang bikin nasgor ini tambah mantap karena ada pedes-pedesnya dikit.

Ini penampakan Nasi Goreng babinya.  Foto credit: jurnal-jajanan.blogspot.com

Ini penampakan Nasi Goreng babinya.
Foto credit: jurnal-jajanan.blogspot.com

Harga seporsinya tuh skitar 27 ribuan. Untuk sepiring nasi goreng babi yang enak gini, harga termasuk murah ni. Dengan segala keenakan ini kayaknya gua harus mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya buat Barasuara yang mengadakan konsernya dalam waktu dan tempo yang sesingkat-singkatnya… Hahahaha… Jadi gua berkesempatan merasakan Nasi Goreng Babi Belakang BIP. Terbukti setelah membuat 2 porsi pesanan gua ini, si opa dan si oma itu langsung beres2. Hehehe.. Pas banget…Next time gua mau nyobain bihunnya ah.

Ditulis pada:May 16, 2016

Komentar: Belum ada Komentar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous post:

Next post: