Menikmati Pecel di Pasar Beringharjo, Yogyakarta

Kamu pernah ke Jogja? Atau jangan-jangan kamu orang Jogja? Hehehe. Minimal, kalo kamu orang Indonesia, pasti pernah denger lah ya tempat yang namanya Malioboro. Nah, sebagai turis sejati, tiap saya jalan-jalan ke Jogja, pasti saya sempatkan untuk ngider di daerah Malioboro itu.

Kalau jalan-jalan di Malioboro, pastinya kamu bakal menemukan sebuah pasar tradisional yang namanya Pasar Beringharjo. Pasar ini ngetop banget dah, soalnya segala macem juga ada di sana. Mau cari batik murah, banyak. Mau cari makanan, naahh nggak usah susah-susah, di depannya persis juga udah berjejer!

Di pintu masuk pasar Beringharjo ini kamu bakal menemukan banyak lapak penjual pecel. Itu lho, sayur-sayuran yang direbus dan diberi bumbu kacang. Miriplah kaya gado-gado, tapi bumbunya agak berbeda sehingga rasanya pun beda ya. Karena keluarga saya adalah keluarga Jawa, jadi dari kecil saya lebih familier dengan pecel dibandingkan gado-gado. Makanya pas nemu penjual-penjual pecel di depan pasar Beringharjo ini, saya langsung girang.

Sayur-sayuran ini bahan utama pecel

Sayur-sayuran ini bahan utama pecel

Kamu bisa lihat nampan beralaskan daun pisang berisi macam-macam sayuran yang merupakan bahan utama pecel itu di lapak para penjual sepanjang jalan depan Beringharjo. Biasanya sih ada kacang panjang, wortel, bayam, kembang turi, pare, tauge. Pilih aja mau lapak yang mana, sama aja kok harganya. Rasanya juga mirip-mirip lah, yang pasti sih enak hehehe.

Nggak cuma sayuran, di lapak itu juga biasanya ada bermacam-macam gorengan pelengkap pecel. Misalnya udang goreng, tempe, tahu, sate usus, ati ampela, dan lain-lain. Bikin ngiler banget deh! Kamu tinggal pilih apa aja yang jadi condiments pecelmu.

Banyak gorengan enak yang bisa kamu pilih sebagai topping pecelmu!

Banyak gorengan enak yang bisa kamu pilih sebagai topping pecelmu!

Memang tempatnya agak sempit karena berada tepat di gang depan pasar, jadi yah maklum ya kalau kamu duduknya agak berdesakan dan bersisian banget dengan orang-orang yang lalu-lalang. Tapi justru itu sensasinya, hehehe. Kadang-kadang kamu akan bersenggolan dengan orang lewat, atau dengan sesama pembeli pecel di sebelahmu. Ibu penjual pecel akan dengan cekatan meramu pecel pesananmu. Kamu bisa memilih pakai nasi atau mie, atau sayurnya aja (biar serasa makan salad – versi Jawa).

Pecel ini disajikan pake pincuk, alias daun pisang yang dibentuk menjadi ceruk sebagai piringnya. Atau kalau kamu nggak terbiasa pake pincuk, ya minta pake piring aja nggak apa-apa sih hehehe. Biasanya dialasi kertas nasi, biar sekali pakai langsung buang. Seporsi pecel dengan gorengan ini harganya sekitar Rp 10,000. Buat ukuran orang kota (Jakarta dan sekitarnya), bisa dibilang murah. Buat orang Jogja, harga segini udah termasuk mahal! Hehehe yah tapi buat saya sih, uang yang saya keluarkan sepadan dengan kenikmatan dan sensasi makan pecel yang belum tentu bisa saya dapatkan di tempat lain.

Itu saya yang lagi makan pecel pake sate ampela, sementara di belakang banyak orang-orang lewat

Itu saya yang lagi makan pecel pake sate ampela, sementara di belakang banyak orang-orang lewat

Karena udara di Yogyakarta ini agak gerah, kamu bisa menikmati sepincuk pecel dengan sambel dan gorengan ditemani oleh segelas (atau kalau saya sih, dua gelas) es teh manis. Segar banget rasanya!

Sesudah kenyang makan pecel, siap deh melanjutkan acara jalan-jalan. Jangan lupa memborong oleh-oleh khas Jogja di Pasar Beringharjo, atau sekadar mencoba naik dokar (kereta kuda) sepanjang jalan Malioboro, hehehe. Ah, jadi kangen Jogja lagi!

Ditulis pada:September 10, 2016

Komentar: Belum ada Komentar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *